Angkatan Udara AS Rilis Pesawat B-21 Raider yang Baru

WASHINGTON (Lenteratoday) – Militer AS telah merilis foto-foto B-21 Raider yang sedang terbang, seiring dengan semakin dekatnya pesawat tempur futuristik ini untuk menjadi pesawat pengebom siluman nuklir AS berikutnya.

B-21 Raider mulai melakukan uji coba penerbangan di Pangkalan Angkatan Udara Edwards di California, kata Angkatan Udara dalam sebuah pernyataan, karena pesawat ini “terus membuat kemajuan untuk menjadi tumpuan armada pengebom Angkatan Udara AS.”

Angkatan Udara AS berencana untuk membuat 100 pesawat tempur ini, yang memiliki bentuk sayap terbang seperti pendahulunya, B-2 Spirit, namun akan menggunakan material canggih, propulsi, dan teknologi siluman untuk membuatnya lebih dapat bertahan dalam konflik di masa depan. Pesawat ini rencananya akan diproduksi dalam varian dengan dan tanpa pilot.

“Kami sedang dalam program uji terbang, program uji terbang berjalan dengan baik,” kata Andrew Hunter, asisten sekretaris Angkatan Udara untuk Akuisisi, Teknologi, dan Logistik, saat memberikan kesaksian di Komite Angkatan Bersenjata Senat bulan ini. “Pesawat ini melakukan apa yang dirancang untuk dilakukan oleh program uji terbang, yaitu membantu kami mempelajari karakteristik unik platform ini, tetapi dengan cara yang sangat, sangat efektif.”

Sebuah pesawat B-21 Raider melakukan uji coba di lapangan, operasi pendaratan, dan terbang di Pangkalan Angkatan Udara Edwards, California. (Foto: Angkatan Udara AS)

B-21 Raider adalah pesawat pengebom baru Amerika pertama dalam lebih dari 30 tahun, dan hampir setiap aspek dari program ini dirahasiakan. Baik Northrop Grumman maupun Angkatan Udara telah berusaha melindungi rincian program untuk mencegah China mendapatkan akses ke teknologi senjata dan membangun versi serupa, seperti yang terjadi pada sistem persenjataan canggih AS lainnya seperti pesawat tempur serang gabungan F-35.

Angkatan Udara mengatakan bahwa B-21 adalah “pesawat pertama yang lebih banyak menggunakan teknologi digital.”

Pada peluncuran pesawat pengebom itu pada Desember 2022, Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan bahwa jangkauan B-21 tidak tertandingi oleh pesawat pengebom lainnya.

“Pesawat ini tidak perlu berbasis di dalam teater, pesawat ini tidak memerlukan dukungan logistik untuk mempertahankan target apa pun yang berisiko,” ungkap Menteri Pertahanan Austin.

Austin mengatakan bahwa akan sulit bagi musuh untuk mendeteksi pesawat siluman tersebut.

“Lima puluh tahun kemajuan dalam teknologi yang tidak dapat diamati telah digunakan untuk membuat pesawat ini,” katanya. “Bahkan sistem pertahanan udara yang paling canggih sekalipun akan kesulitan mendeteksi B-21 di langit.”

Sumber: CBS News/Penerjemah: Lambang (mk)|Editor: Arifin BH


Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini