Bunda PAUD Sidoarjo: Transisi Menuju SD Tak Boleh Ada Tes Baca, Tulis dan Hitung

SIDOARJO (Lenteratoday) -Bunda Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kabupaten Sidoarjo, Sa’adah Ahmad Muhdlor kembali mengingatkan peran pentingnya dalam mendukung pendidikan anak-anak di Kabupaten Sidoarjo. Jumat, (15/9/2023)

Ning Sasha, sapaan akrab istri Bupati Sidoarjo itu meninjau beberapa Sekolah Dasar Negeri di Kabupaten Sidoarjo diantaranya SDN Lemahputro 1 Sidoarjo dan SDN Pagerwojo Sidoarjo.

Dalam kunjungannya, Ning Sasha mengingatkan pentingnya menerapkan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) transisi dari PAUD ke SD, yakni tidak boleh ada tes baca, tulis, hitung (calistung).

“Saya harapkan transisi dari PAUD ke SD harus ditumbuhkan pengenalan dan rasa cinta terhadap Kabupaten Sidoarjo dan terhadap Indonesia,” ucapnya.

Ning Sasha juga menambahkan bahwa saat ini banyak generasi muda yang kehilangan rasa cinta budaya dan nasionalisme akibat globalisasi, sehingga hal ini harus menjadi pekerjaan extra sekolah SD negeri khususnya untuk mempunyai ciri khas yaitu proses belajar mengajar dengan pengenalan pemimpin serta pengenalan dongeng atau legenda.

“Dengan cara ini, akan menjadikan SD negeri bersaing dengan swasta, dimana dengan anak usia dini atau masa emasnya dia sudah mengenal dengan baik nama-nama pemimpinnya serta pengenalan moral pada selipan dongeng dan legenda daerah, kecintaan local wisdom itu yang harus jadi unggulan,” tambahnya.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sidoarjo, Tirto Adi mengatakan transisi PAUD ke SD menyenangkan memang menjadi salah satu capaian yang diharapkan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) pada 28 Maret 2023 lalu.

“Transisi PAUD ke SD yang menyenangkan ini merupakan sebuah gerakan bersama dengan tiga target perubahan. Yang pertama adalah menghilangkan tes baca, tulis, hitung (calistung) dari proses PPDB pada SD/MI/sederajat, kedua pengenalan lingkungan belajar yang nyaman. Ketiga, penerapan pembelajaran untuk membangun enam kemampuan fondasi anak,” jelasnya.

Tirto menambahkan kemampuan fondasi anak yaitu, mengenal nilai agama dan budi pekerti, keterampilan sosial dan bahasa untuk berinteraksi, kematangan emosi untuk kegiatan di lingkungan belajar, kematangan kognitif untuk melakukan kegiatan belajar seperti kepemilikan dasar literasi dan numerasi, pengembangan keterampilan motorik dan perawatan diri untuk berpartisipasi di lingkungan belajar secara mandiri, dan pemaknaan terhadap belajar yang positif.

Sementara itu, Kepala Sekolah SDN Lemahputro 1 Sidoarjo, Sri Hariyani mengatakan sekolahnya sudah menerapkan PPDB transisi sesuai Kemendikbudristek bahkan saat ini sekolah juga menerima siswa inklusi dengan total sebanyak 35 murid dari kelas 1 hingga 6 SD (*)

Reporter: Angga Prayoga|Editor: Arifin BH


Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini