Gerhana Matahari Total Jelang Lebaran, Astronom Arab Sebut Pengaruhi Akhir Puasa

JAKARTA ( Lenteratoday)- Fenomena Gerhana Matahari Total yang bakal terjadi 8 April 2024 diperkirakan akan mempengaruhi lebaran. Sebab, memiliki dampak pada penampakan bulan sabit Syawal.

Hal ini diungkapkan oleh Ketua Asosiasi Astronomi Uni Emirat Arab (UEA), Al Jarwan.
Dikutip dari Gulf News, Rabu (20/3/2024) dia menyebutkan pengamatan bulan Sabit akan sulit dilakukan saat Gerhana Matahari Total terjadi. Walhasil, membuat bulan Sabit pada Syawal baru akan terlihat keesokan harinya atau pada 9 April 2024 mendatang,

Bulan sabit Syawal merupakan tanda akhir dari bulan Ramadan. Dengan baru terlihatnya bulan Sabit pada 9 April, Asosiasi Astronomi UEA mengatakan lebaran kemungkinan jatuh pada 10 April 2024.

Fenomena itu juga disebut akan berdampak pada berbagai aktivitas di Bumi. Salah satunya lonjakan trafik internet dan sinyal ponsel.

Baca Juga :  Putuskan Putra Mahkota Saudi Kebal Hukum di Kasus Khashoggi, Pemerintahan Biden Panen Kecaman

Ini disebabkan karena kemungkinan akan ada banyak orang yang mengakses Google Search. Pada fenomena sebelumnya, sejumlah orang mencari tahu informasi dampak melihat langsung Matahari saat gerhana terjadi.

Sinyal ponsel juga akan bermasalah. Karena kemungkinan akan ada banyak aktivitas ponsel secara berlebihan saat itu.

Gerhana Matahari Total nanti dapat terlihat di beberapa lokasi di dunia. Yakni mulai dari Meksiko, Amerika Serikat, Amerika Utara hingga Kanada.

Sementara itu, Xavier Jubier selaku pakar gerhana asal Perancis menjelaskan jalur Gerhana Matahari Total terbentang 162-200 kilometer. Yakni terjadi di Samudera Pasifik hingga menuju ke Atlantik.

Titik totalitas terpanjang fenomena tersebut pada Nazas, dekat Durango, Meksiko. Pada saat bayangan Bulan membesar, masyarakat dapat melihat Gerhana Matahari Total selama 4 menit 28 detik.

Sumber:Gulf News/Editor: widyawati

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini