Insiden Kecelakaan: Helikopter Terbakar Habis, Presiden Ebrahim Raisi dan Menlu Iran Meninggal

DUBAI (Lenteratoday) – Presiden Iran Ebrahim Raisi dan menteri luar negerinya tewas dalam sebuah kecelakaan helikopter di daerah pegunungan dan cuaca yang dingin, seorang pejabat Iran mengatakan pada hari Senin (20/5/2024).

Hal tersebut dinyatakan setelah tim pencari menemukan reruntuhan helikopter tersebut di provinsi Azerbaijan Timur.

“Presiden Raisi, menteri luar negeri, dan semua penumpang di dalam helikopter tewas dalam kecelakaan itu,” kata pejabat senior Iran itu kepada wartawan Reuters, yang meminta namanya tidak disebutkan karena sensitivitas masalah ini.

Kantor berita Iran, Mehr, mengkonfirmasi kematian tersebut, melaporkan bahwa “semua penumpang helikopter yang membawa presiden dan menteri luar negeri Iran menjadi martir”.

Seorang pejabat Iran sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa helikopter yang membawa Raisi dan Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian terbakar habis dalam kecelakaan pada hari Minggu (19/5/2024).

TV pemerintah melaporkan bahwa gambar-gambar dari lokasi kejadian menunjukkan pesawat tersebut menabrak sebuah puncak gunung, meskipun belum ada keterangan resmi mengenai penyebab kecelakaan tersebut.

Kantor berita pemerintah IRNA mengatakan bahwa Raisi terbang dengan helikopter Bell 212 buatan Amerika Serikat.

Raisi, 63 tahun, terpilih sebagai presiden pada tahun 2021, dan sejak menjabat telah memerintahkan pengetatan hukum moralitas, mengawasi penumpasan berdarah terhadap protes anti-pemerintah, dan mendorong keras dalam perundingan nuklir dengan negara-negara kuat dunia.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, yang memegang kekuasaan tertinggi dengan keputusan akhir atas kebijakan luar negeri dan program nuklir Iran, sebelumnya berusaha meyakinkan warga Iran, dengan mengatakan bahwa tidak akan ada gangguan terhadap urusan negara.

Tim penyelamat berjuang melawan badai salju dan medan yang sulit sepanjang malam untuk mencapai reruntuhan pada Senin dini hari.

“Dengan ditemukannya lokasi jatuhnya helikopter, tidak ada tanda-tanda kehidupan yang terdeteksi di antara para penumpang helikopter,” ujar kepala Bulan Sabit Merah Iran, Pirhossein Kolivand, kepada TV pemerintah.

Beberapa negara menyatakan keprihatinannya dan menawarkan bantuan dalam penyelamatan. Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden AS Joe Biden telah diberi pengarahan mengenai laporan mengenai kecelakaan tersebut. Tiongkok menyatakan sangat prihatin, dan Uni Eropa menawarkan teknologi pemetaan satelit darurat.

Kecelakaan ini terjadi pada saat meningkatnya perbedaan pendapat di Iran atas berbagai krisis politik, sosial, dan ekonomi. Para penguasa ulama Iran menghadapi tekanan internasional atas program nuklir Teheran yang dipersengketakan dan hubungan militernya yang semakin erat dengan Rusia selama perang di Ukraina.

Sejak sekutu Iran, Hamas, menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober, yang memprovokasi serangan Israel ke Gaza, konflik-konflik yang melibatkan kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran telah meletus di seluruh Timur Tengah.

Dalam sistem politik ganda Iran, yang terbagi antara kelompok ulama dan pemerintah, mentor Raisi yang berusia 85 tahun, Ayatollah Ali Khamenei, pemimpin tertinggi sejak tahun 1989, memegang kekuasaan untuk mengambil keputusan atas semua kebijakan utama.

Selama bertahun-tahun, banyak yang melihat Raisi sebagai pesaing kuat untuk menggantikan Khamenei, yang telah mendukung kebijakan-kebijakan utama Raisi.

Kemenangan Raisi dalam pemilihan yang dikelola dengan ketat pada tahun 2021 membawa semua cabang kekuasaan di bawah kendali kelompok garis keras ortodoks.

Namun, posisi Raisi mungkin telah terganggu oleh protes yang meluas terhadap kekuasaan ulama dan kegagalan untuk membalikkan ekonomi Iran, yang dilumpuhkan oleh sanksi-sanksi Barat.

Raisi berada di perbatasan Azerbaijan pada hari Minggu untuk meresmikan Bendungan Qiz-Qalasi, sebuah proyek bersama. Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev. mengatakan bahwa ia telah mengucapkan “selamat tinggal yang bersahabat” kepada Raisi pada hari itu. Aliyev sebelumnya menawarkan bantuan dalam upaya untuk menyelamatkannya.

Sumber: Reuters/Penerjemah: Aria (mk)|Editor: Arifin BH


Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini