Lebaran, Inflasi di Kota Malang Tembus 0,66 Persen Melebihi Nasional

MALANG (Lenteratoday) – Pada Lebaran 2024 ini angka inflasi di Kota Malang per 1 April menembus angka 0,66 persen, melebihi atau diatas rata-rata nasional.

Kondisi ini disampaikan Pj Wali Kota Malang, Wahyu Hidayat terkait perkembangan angka inflasi di Kota Malang, per 1 April 2024 kemarin inflasi Kota Malang selama bulan Maret 2024 mencapai 0,66 persen, sedikit di atas rata-rata nasional dan provinsi.

“Bahwa kondisi ini dipengaruhi oleh faktor Hari Raya Idul Fitri, yang membuat pengendalian harga dan stok menjadi sedikit sulit dan fluktuatif. Karena kenaikan inflasi ini juga bukan hanya terjadi di Kota Malang,” ujarnya, Rabu(17/4/2024).

Sesuai data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Malang mencatat, inflasi month to month (mtm) Kota Malang pada bulan Januari 2024 sebesar -0,23 persen atau mengalami deflasi. Sementara pada Februari 2024 naik menjadi 0,50 persen dan di bulan Maret berada di angka 0,66 persen, melebihi rata-rata nasional yang sebesar 0,52 persen.

Terkait hal ini, Pj Wahyu menegaskan Pemkot Malang akan terus berupaya untuk menjaga stabilitas ekonomi, berupa ketersediaan pangan dan harga bagi masyarakat. Terutama dalam situasi seperti Hari Raya, yang memicu peningkatan permintaan.

Untuk memastikan ketersediaan dan harga kebutuhan pangan masyarakat Kota Malang di H+7 Lebaran, telah dilakukan pemantauan dengan baik. Wahyu mengatakan stok pangan telah tersedia secara memadai, sejak sebelum Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah. Selain itu menurutnya, langkah-langkah telah diambil untuk memastikan kelancaran distribusi bahan pangan ke masyarakat.

Baca Juga :  Pemkot Malang Alokasikan Pemeliharaan Jalan di 35 Lokasi dalam PAK APBD 2023

“Stok ada, semua siap. Karena kita sebelum Hari Raya Idul Fitri juga sudah memprediksi terkait kebutuhan-kebutuhan pangan yang nanti meningkat, dan lain-lain. Sehingga kami sudah turun langsung ke pasar, ke masyarakat untuk cek semua stok-stok kebutuhan pangannya,” ujar Wahyu.

Meskipun demikian, Wahyu mengaku beberapa komoditas pangan masih perlu dipantau stoknya, termasuk harga yang juga akan terus diintervensi untuk memastikan ketersediaan dan stabilitas bahan pokok di pasaran.

“Kalau sekarang, harganya yang akan kita intervensi terus. Kita akan cek lagi. Kalau sebelum Lebaran kan harganya tergolong masih terkendali. Makanya ini kita juga meninjau ke Pasar Madyopuro, kita akan melihat perkembangan harganya. Insyaallah dalam minggu ini kita akan cek lagi ke pasar-pasar lainnya,” paparnya.

Lebih lanjut, Wahyu juga mengungkapkan perkiraannya terkait kenaikan harga sembako pasca Lebaran ini. Menurutnya, komoditas beras, telur, dan daging ayam masih akan mengalami kenaikan harga di beberapa hari usai Lebaran. Disusul dengan komoditi bumbu dapur seperti bawang merah, dan cabai.
“Tapi itu semua akan kami intervensi, mudah mudahan nanti akan stabil lagi,” pungkasnya.

Reporter:Santi Wahyu/Editor:Ais

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini