Riyoyo Kupat, Tradisi Lebaran Ketupat di Lamongan dan Gresik

LAMONGAN (Lenteratoday) -Ada tradisi menarik warga di Lamongan dan Gresik, Jawa Timur, tujuh hari selepas Lebaran atau H+7 yakni lebaran ketupat atau oleh warga lokal biasa disebut riyoyo kupat.

Di Lamongan, pemerintah kabupaten melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan menggelar Festival Kupatan Tanjung Kodok 2024. Acara berlangsung di halaman parkiran Wisata Bahari Lamongan (WBL), Rabu (17/4/2024).

“Alhamdulillah Festival Kupatan Tanjung Kodok bisa digelar tahun ini.”

“Digelarnya festival ini merupakan wujud dari memelihara budaya leluhur, selain itu juga mengembangkan kebudayaan tersebut,” ujar Bupati Lamongan Yuhronur Efendi saat membuka kegiatan.

Yuhronur menjelaskan, kegiatan peringatan lebaran ketupat memang rutin dilaksanakan setiap tahun.

Hanya saja berbeda dengan peringatan lebaran ketupat tahun lalu, kegiatan kali ini tidak disertai pawai.

Meski demikian, Yuhronur tidak mempermasalahkan, asal pelaksanaan peringatan lebaran ketupat tetap konsisten dilakukan.

“Tahun ini tidak ada pawai karena faktor cuaca. Namun tidak masalah, karena yang utama adalah konsisten pelaksanaannya.”

“Tidak hanya bertujuan untuk melestarikan budaya, melainkan juga untuk mengedukasi kepada generasi muda akan adanya budaya baik,” kata Yuhronur.

Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lamongan Siti Rubikah menambahkan, kegiatan yang dilaksanakan merupakan kolaborasi pihaknya bersama masyarakat sekitar dalam pelestarian budaya, sekaligus menarik kunjungan wisatawan ke Lamongan.

“Kegiatan ini merupakan kolaborasi antara potensi dan kesenian yang kami miliki. Selain bertujuan melestarikan tradisi budaya, juga ditujukan sebagai pemantik wisatawan,” ucap Rubikah.

Adapun Festival Kupatan yang digelar juga bertujuan menampilkan produk unggulan UMKM dan ekonomi kreatif yang ada di Lamongan.

“Terbukti ada peningkatan, tercatat pada tahun 2023 kunjungan wisata yang datang ke Lamongan naik menjadi 4,9 juta orang jika dibandingkan data kunjungan wisata tahun 2022 yakni, sebanyak 4,7 juta orang,” tutur Rubikah.

Pada Festival Kupatan Tanjung Kodok 2024, sebanyak tiga gunungan kupat yang ditampilkan merupakan hasil karya dari 17 desa yang berada di Kecamatan Paciran.

Lebaran ketupat di Gresik

Selain di Lamongan, tradisi lebaran ketupat atau riyoyo kupat juga biasa dilakukan warga di Gresik.

Warga berebut gunungan ketupat saat Festival Kupatan Tanjung Kodok 2024 di halaman parkiran Wisata Bahari Lamongan (WBL), Rabu (17/4/2024).(Dok. Pemkab Lamongan)

Masyarakat di Gresik biasa berkumpul di masjid atau mushola. Mereka membawa ketupat dari rumah masing-masing untuk selanjutnya dinikmati bersama-sama pada pagi hari.

Namun sebelum menikmati ketupat, mereka dipimpin salah seorang di antaranya memanjatkan doa untuk diri sendiri dan juga bagi orang tua maupun sanak famili yang sudah lebih dulu meninggal dunia.

Selepas berdoa, ketupat yang lengkap dengan sayur dan lauk-pauknya yang dibawa dari rumah dinikmati bersama.

“Lebih nikmat dinikmati bersama-sama setelah berdoa, lebih barokah. Selain itu, biasanya warga di sini saling bertukar ketupat.” 

“Saya makan ketupat yang dibawa warga lain, sementara warga lain makan ketupat yang saya bawa dari rumah,” kata Abdul Wahid (41), warga Desa Ambeng-ambeng, Gresik, mengutip Kompas.

Menurut cerita yang berkembang, tradisi riyoyo kupat yang biasa dilaksanakan warga tersebut merupakan peninggalan leluhur Kota Gresik yang bernama Kiai Baka.

Salah seorang tokoh kharismatik, yang masih keturunan Sunan Giri. Kiai Baka sempat mengimbau warga untuk berpuasa sunnah setelah 1 Syawal (Hari Raya Idul Fitri) selama enam hari.

Baru pada hari ketujuh, dilaksanakan riyoyo kupat dengan sajian utama ketupat seperti yang biasa dilihat saat ini (*)

Editor: Arifin BH

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini