Tactus, Inovasi Alat Makan Mudahkan Anak Tuna Netra Makan Sendiri

SURABAYA (Lenteratoday) – Mahasiswa Tugas Akhir Program Studi Desain Manajemen Produk Fakultas Industri Kreatif Universitas Surabaya (Ubaya), Alicia Secsionia Chandana, membuat inovasi berupa produk set alat makan yang diberi nama Tactus. Inovasi alat ini bertujuan untuk mempermudah anak-anak disabilitas netra makan dengan mandiri. 

Alicia mengatakan pembuatan inovasi ini dilatarbelakangi oleh jumlah penyandang disabilitas netra, yang semakin banyak di Indonesia dan menjadi perhatian.
“Keterbatasan ini membuat mereka tidak dapat beraktivitas secara mandiri terutama saat makan, terlebih jika penyandang berusia anak-anak. Untuk itu, Tactus hadir melatih anak-anak disabilitas netra sejak dini dalam aktivitas makan agar nantinya mereka dapat makan sendiri secara mandiri,” kata Alicia, Kamis(4/04/2024).

Alicia menjelaskan dalam satu set produk Tactus terdiri dari piring, sendok, dan garpu. Uniknya, alat makan ini dilengkapi oleh huruf braille yang berfungsi sebagai tanda alat makan dan jenis makanan.

Tak hanya itu, produk ini juga diproduksi dengan material kayu jati yang kokoh dan tahan lama. Piring Tactus memiliki diameter 20cm dan tinggi 5cm, sementara sendok dan garpunya memiliki panjang 12cm dan tebal 2cm. 
“Pada sisi luar piring terdapat huruf braille sebagai penanda jenis makanan seperti lauk, sayur, nasi, dan buah. Sehingga pengguna dapat mengetahui letak makanan tanpa harus menyentuhnya secara langsung,” jelasnya.

Alicia menambahkan, jika huruf braille juga terletak pada pegangan sendok dan garpu sebagai penanda nama alat makan agar tidak tertukar. Selain itu, produk ini juga dibuat dengan memenuhi standar food grade sehingga aman untuk makanan.
“Proses dimulai dari pengembangan ide, brainstorming, sketsa, studi model, proses produksi, hingga branding produk. Seluruh proses ini membutuhkan total waktu sekitar satu tahun. Namun untuk pembuatan produknya sendiri membutuhkan waktu sekitar dua bulan,” ungkapnya.

Baca Juga :  1.506 Wisudawan Unesa Diharapkan Mampu Bersaing di Era Digitalisasi

Alicia mengaku, tantangan terbesar dalam inovasi ini adalah mencari pengrajin yang bisa membantu mewujudkan produk sesuai desain. Banyak ditemukan pengrajin yang bisa membuat alat makan, namun sulit menemukan pengrajin yang bisa memahat huruf braille di permukaan produk. 
“Setelah beberapa kali sempat berpindah-pindah pengrajin, akhirnya menemukan pengrajin yang mampu dan syukurlah produk dapat diselesaikan dengan baik,” ucapnya.

Ia berharap, inovasi Tactus tak hanya dapat membantu anak-anak disabilitas netra di Indonesia dalam meningkatkan kemandirian aktivitas makan, namun juga dapat mengedukasi masyarakat Indonesia untuk menghilangkan pandangan buruk terhadap penyandang disabilitas netra. 

Dalam kesempatan yang sama, Locita Aulia Hadi Azzahra salah satu siswa tuna netra dari SLB A YPAB Surabaya, mengaku sangat terbantu dengan adanya inovasi ini.
“Sangat membantu sekali, saya jadi tahu tempat lauk dimana, nasi dimana. Jadi lebih mudah juga makannya,” tukasnya.

Reporter:amanah nur asiah(mg)/Editor:ais


Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini