Jelang Musim Penghujan, Gubernur Jatim Mitigasi Kesiapsiagaan Bencana Banjir Lewat Aksi Bersihkan Sungai

SIDOARJO (Lenteratoday)- Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa melakukan mitigasi kesiapsiagaan bencana banjir, dengan adanya prediksi BMKG terkait awal musim hujan pada November mendatang. Salah satunya melalui kegiatan aksi bersih-bersih sungai.

“Mitigasi dan kesiapsiagaan terus kita lakukan dengan adanya prediksi musim penghujan di November nanti. Ini penting, untuk bisa meminimalkan terjadinya risiko bencana banjir di Jatim,” ungkap Khofifah di Surabaya, Senin (30/10/2023).

Khofifah menjelaskan, kegiatan bersih-bersih sungai tahap pertama ini dilakukan di Sungai Sinir Waru, Sidoarjo pada Minggu (29/10). Pasalnya, sungai yang melintasi jalan Letjen S. Parman Waru ini sempat dipenuhi dengan tumbuhan Eceng Gondok hingga sepanjang 1 kilometer (km) lebih.

Ditambahkan, mitigasi dan kesiapsiagaan bencana ini dilakukan secara kolaboratif dengan melibatkan berbagai unsur pentahelix. Baik dari lingkungan OPD Pemprov Jatim, pemerintah daerah setempat, juga dari para relawan dan masyarakat sekitar.

“Ketika bersih-bersih Sungai Sinir Waru, Tim Pemprov Jatim yang meliputi, Tim BPBD Jatim, Tim Dinas PU SDA dan Tim Dinas PU Bina Marga secara kolaboratif melibatkan warga, perangkat Kecamatan Waru, Tim Dinas Lingkungan Hidup Sidoarjo dan Tim Dinas PU SDA Kabupaten Sidoarjo,” urainya.

Gubernur Khofifah berharap, lewat pelibatan masyarakat pada aksi bersih-bersih sungai ini bisa meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap kualitas sungai. Termasuk kebiasaan membuang sampah ke sungai bisa benar-benar dihilangkan.

Baca Juga :  Komisi B DPRD Jatim Desak Dinas Peternakan Tekan Penyebaran LSD

“Saya mohon ini semua bisa menjadi kewaspadaan bersama. Dan semua bisa memiliki kesadaran untuk ambil bagian menjaga kualitas sungai. Sehingga antisipasi potensi banjir ini bisa dilakukan lebih dini,” tutupnya.

Selain menerjukan personel gabungan dan warga, juga dikerahkan 2 unit ekskavator dari dinas PU SDA Prov Jatim. Serta 4 unit dump truck dengan rincian 2 unit dari PU Bina Marga Prov Jatim, 1 unit dari PU SDA Prov Jatim, dan 1 unit dari PU SDA Sidoarjo.

Ada pula 50 unit alat garuk, 10 unit kereta dorong, 50 unit alat Garpu Garuk, 10 unit alat keruk bambu, 20 lembar terpal dan sejumlah kebutuhan teknis lainnya turut dihadirkan guna mendukung kegiatan ini.

Sementara itu, Kalaksa BPBD Jatim Gatot Soebroto menyampaikan, upaya mitigasi dan kesiapsiagaan bencana yang ditekankan Gubernur Khofifah ini akan ditindaklanjuti dengan berbagai kegiatan.

Selain bersih-bersih sungai, juga akan ada aksi lain. Seperti, penanaman bibit pohon di area terdampak kebakaran hutan dan lahan (karhutla), susur sungai yang melibatkan berbagai elemen dan peningkatan kapasitas kebencanaan masyarakat dengan cara sosialisasi dan edukasi, baik melalui Tenda Pendidikan Bencana (Tenpina) maupun Mobil Edukasi Penanggulangan Bencana (Mosipena).

“Tentu semua ini nanti akan dilakukan secara kolaboratif dengan melibatkan berbagai unsur pentahelix,” tegas Gatot.

Reporter: dya,rls/Editor: widyawati

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini