Komnas HAM : Tak Terima dengan KUHP Bisa Ajukan Judicial Review

JAKARTA (Lenteratoday) – Polemik dna juga berbagai penolakan terhadap KUHP yang baru disahkan masih terjadi. KUHP juga menjadi sorotan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM). Untuk itu, Komnas HAM mendorong masyarakat sipil untuk melakukan judicial review atau uji materi Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Wakil Ketua Eksternal Komnas HAM, Abdul Haris Semendawai, mengatakan ada beberapa pasal yang menjadi sorotan Komnas HAM. Pasal pasal tersebut dikhawatirkan berpotensi melanggar HAM. Sejumlah pasal yang dimaksud di antaranya adalah ketentuan tentang unjuk rasa dan demonstrasi pada pasal 256 dan ketentuan tentang aborsi pada pasal 466 dan 467.

“Pasal tentang aborsi berpotensi mendiskriminasi perempuan,” ujarnya dalam keterangan tertulis Semendawai seperti yang dikutip dari cnnindonesia.com, Senin (12/12/2022).

Pasal lain yang turut menjadi sorotan adalah tindak pidana penghinaan kehormatan atau martabat presiden dan wakil Presiden pada pasal 218, 219, dan 220. Tindak pidana penyiaran atau penyebaran berita atau pemberitahuan palsu pada pasal 263 dan 264, serta kejahatan terhadap penghinaan kekuasaan publik dan lembaga negara pada pasal 349-350.

Baca Juga :  Komnas HAM Serahkan Hasil Penyelidikan Kasus Pembunuhan Brigadir J dengan 5 Rekomendasi pada Presiden Jokowi

“Pasal-pasal tersebut berpotensi menimbulkan pelanggaran atas hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresi, berserikat dan berpartisipasi dalam kehidupan budaya,” ujar dia.

“Sebagaimana dijamin dalam pasal 28 E UUD 1945 dan Pasal 15 Kovenan Internasional Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya,” imbuhnya.

Sebelumnya, Wakil Menteri Hukum dan HAM (Wamenkumham), Edward OS Hiariej menyebut pintu MK terbuka lebar bagi para pihak yang tidak setuju terhadap rencana pengesahan RKUHP.

Eddy, sapaan akrabnya, mempersilakan para pihak yang tak setuju terhadap RUU tersebut untuk menggugat ke MK. “Kalau ada warga masyarakat yang merasa hak konstitusional dilanggar pintu Mahkamah Konstitusi terbuka lebar-lebar,” kata dia di kompleks parlemen, Kamis (24/11/2022) lalu.

Namun sejumlah pakar hukum tata negara memandang pesimistis perihal gugatan di MK. Pakar Hukum Tata Negara, Bivitri Susanti, pesimis hakim MK akan menerima gugatan dan mengambil putusan yang objektif. Menurut Bivitri, hakim MK akan dibayang-bayangi pemecatan jika putusannya tidak sesuai dengan kehendak pemerintah dan DPR. (*)

Reporter : Lutfi/cnnindonesia | Editor : Lutfiyu Handi

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini