Panti Werdha Jambangan Penuh, Pemkot Buka Panti Baru di Sonokwijen

SURABAYA (Lenteratoday) – Pemkot Surabaya buka Panti Werdha baru di kawasan Sonokwijenan, Kecamatan Sukomanunggal, Surabaya. Hal ini merupakan bentuk perhatian pemerintah terhadap lansia miskin yang ada di Kota Pahlawan.

Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kota Surabaya, Anna Fajriatin mengatakan, pihaknya tengah fokus menyiapkan Panti Werdha baru. Penambahan panti baru dilakukan karena kapasitas Griya Werdha Jambangan Surabaya sudah tidak mencukupi, saat ini Griya Werdha Jambangan dihuni sebanyak 185 lansia. Padahal untuk normalnya di tempat tersebut, kapasitasnya diisi 160 tempat tidur.

“Saat ini memang kita masih pakai tempat sementara di UPTD Kalijudan. Nanti pada tahun 2023 kita pindahkan ke Sonokwijenan,” kata Anna, Sabtu (26/11/2022).

Ia menjelaskan, bahwa perbaikan di Panti Werdha Sonokwijenan membutuhkan effort yang besar. Sebab, dahulu tempat tersebut merupakan gedung sekolah yang belum dilengkapi kamar mandi pada setiap ruangan kelasnya.

“Sehingga nanti di tahun 2023 dianggarkan teman-teman Dinas Cipta Karya untuk perbaikan total di Sonokwijenan. Makanya untuk sementara waktu kita rawat sebagian lansia di UPTD Kalijudan,” jelasnya.

Menurut Anna, lansia yang sekarang ini dirawat dan tinggal sementara di UPTD Kalijudan adalah mereka yang mandiri. Artinya, para lansia itu bisa makan, mandi, ibadah maupun melakukan aktivitas secara mandiri. “Yang mandiri kami taruh di Kalijudan dan yang di bawah mandiri maka dia tetap di Jambangan,” ungkap dia.

Baca Juga :  Begini Penyebab Terjadinya Genangan di Surabaya

Pihaknya pun ingin membuka hati dan nurani masyarakat agar tidak serta merta menyerahkan orang tua mereka yang sudah lansia ke Panti Griya Werdha. Jika faktor ekonomi menjadi alasan, Pemkot Surabaya memastikan siap untuk memberikan intervensi kepada anak atau keluarganya.

“Saya mengharapkan juga kepedulian anak-anak. Karena sekarang ini semakin banyak kami menerima surat (permohonan) yang sudah disertai surat pernyataan dari anak bersedia orang tuanya dirawat,” terang Anna.

Anna menyatakan, panti sosial Griya Werdha seharusnya dikhususkan bagi lansia miskin terlantar dan tidak memiliki keluarga. Namun, tetap saja masih ada pengajuan untuk tinggal di Griya Werdha meski lansia itu masih memiliki anak dan keluarga.

“Maka saya tidak serta merta mengambil orang tua itu. Tapi saya mendekati dahulu anak atau keluarganya. Kan kasihan, karena sebaik-baik perawatan itu ada di keluarganya,” tandasnya. (*)

Reporter: Miranti Nadya | Editor:Widyawati

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini