Pemerintah Inggris Ingin Taxi Terbang Beroperasi dalam 2 Tahun Mendatang

LONDON (Lenteratoday) – Taksi terbang pertama dapat lepas landas di Inggris pada tahun 2026 dan menjadi pemandangan biasa di langit Inggris dua tahun kemudian, jika pengumuman pemerintah berjalan sesuai rencana.

Rencana aksi The Future of Flight, yang dikembangkan bersama industri kedirgantaraan, juga mengatakan bahwa drone dan kendaraan terbang lainnya akan menjadi lebih otonom.

Rencana ini memprediksi bahwa taksi terbang tanpa pilot pertama akan lepas landas pada tahun 2030.

Namun, para ahli mengatakan bahwa rintangan seperti infrastruktur dan penerimaan publik harus diatasi terlebih dahulu.

Ada beberapa model yang berbeda, tapi kebanyakan taksi terbang terlihat seperti helikopter futuristik dan biasanya bisa mengangkut sekitar lima orang.

Mereka adalah bagian dari keluarga kendaraan yang disebut “eVTOL” – electric vertical take-off and landing aircraft atau pesawat lepas landas dan pendaratan vertikal listrik.

Teknologi untuk pesawat ini sudah ada sekarang, namun kemungkinan besar pesawat ini akan mulai digunakan sebagai moda transportasi eksklusif – menggantikan perjalanan mahal yang saat ini dilakukan oleh helikopter.

Departemen Transportasi juga berencana untuk mengizinkan pesawat tak berawak untuk terbang di luar garis pandang – yang berarti orang yang mengendalikan pesawat tak berawak tidak dapat melihatnya di udara.

Beberapa penggunaan drone tanpa awak termasuk mengangkut pasokan medis, mengantarkan pos di daerah pedesaan dan melacak penjahat dalam pelarian.

Baca Juga :  Habiskan Rp 1,8 Triliun, Penobatan Raja Charles III Diklaim Angkat Ekonomi Inggris

Penggunaannya masih dalam tahap awal, tetapi rencana tersebut menunjukkan bahwa pengiriman dengan drone akan menjadi hal yang biasa pada tahun 2027.

Hambatan terbesar untuk menerbangkan taksi terbang ke udara adalah infrastruktur dan persepsi publik, kata Craig Roberts, kepala bidang drone di perusahaan konsultan PwC.

“Ini menantang, tetapi memungkinkan,” katanya tentang target 2026.

Kenyamanan juga harus ditunjukkan kepada masyarakat luas melalui kemajuan teknologi dalam pemeriksaan keamanan.

Laporan PwC mengasumsikan sebuah skenario di mana dibutuhkan waktu 10 menit dari kedatangan di pangkalan taksi terbang hingga lepas landas – yang saat ini cukup sulit, mengingat lamanya waktu yang dibutuhkan untuk melewati bandara konvensional.

“Industri ini tahu bahwa ini adalah masalah dan tahu bahwa masalah ini harus dipecahkan… Tetapi ada cara-cara teknologi untuk melakukan hal ini,” kata Roberts.

“Apa yang menghambat hal ini untuk waktu yang lama adalah hambatan untuk sertifikasi teknologi baru,” kata Dr Nadjim Horri, dosen kontrol kedirgantaraan di Universitas Leicester.

Namun, ia mengatakan bahwa hal ini mulai berubah, dengan regulasi yang mulai mengejar kemajuan teknologi di lapangan.

Dia menambahkan bahwa dibutuhkan kepercayaan dari masyarakat untuk mengadopsi teknologi baru ini, namun tahun 2026 merupakan target yang realistis untuk mengujicobakan taksi terbang. (*)

Sumber: BBC
Penerjemah: Lambang (mk) | Editor : Lutfiyu Handi

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini