Tabrakan Maut di India: Libatkan, 207 Orang Tewas

ODISHA (Lenteratoday)- Data terbaru menunjukkan sedikitnya 207 orang tewas dan ratusan lainnya terluka dalam kecelakaan maut yang melibatkan tiga kereta api di India timur pada Jumat (2/6/2023) malam. Dua kereta penumpang tergelincir, yang salah satunya kemudian menghantam kereta barang. Kecelakaan kereta api ini menjadi yang paling mematikan di India dalam lebih dari satu dekade.

Selain korban tewas, ada sekitar 900 orang terluka, menurut pejabat pemerintah di negara bagian India Timur. Dilansir Reuters, Sabtu (3/6/2023), jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat, kata Sekretaris Utama negara bagian Pradeep Jena dalam sebuah tweet.

Direktur Jenderal Pemadam Kebakaran di Odisha, Sudhanshu Sarangi, mengatakan bahwa sejauh ini 207 jenazah telah ditemukan. Gambar dari tempat kejadian menunjukkan penyelamat memanjat bangkai salah satu kereta yang hancur untuk menemukan korban selamat.

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan kedatangan beberapa ambulans dan orang-orang ditarik keluar dari gerbong kereta yang terbalik.

“Saya berada di sana di lokasi dan saya dapat melihat darah, anggota tubuh yang patah, dan orang-orang sekarat di sekitar saya,” kata seorang saksi mata.

Baca Juga :  Enam Bayi Meninggal Akibat Kebakaran Rumah Sakit di India

Ratusan anak muda berbaris di luar rumah sakit pemerintah di Soro Odisha untuk menyumbangkan darah. Tim penyelamat telah dikerahkan dari Bhubaneswar dan Kolkata Odisha di Benggala Barat, kata Menteri Perkeretaapian Federal Ashwini Vaishnaw dalam sebuah tweet.

Tiga tim Pasukan Tanggap Bencana Nasional berada di lokasi kecelakaan, dan enam tim lagi sedang dikerahkan, kata Pasukan Tanggap Bencana Nasional negara itu.

Tabrakan itu terjadi sekitar pukul 19.00 waktu setempat, Jumat (2/6/2023) ketika Howrah Superfast Express, yang beroperasi dari Bangalore ke Howrah, Benggala Barat, tergelincir dan tabrakan dengan Coromandel Express, yang beroperasi dari Kolkata ke Chennai, kata pejabat kereta api.

Ketua Menteri Odisha Naveen Patnaik mengatakan prioritas pihak berwenang adalah memindahkan yang masih hidup ke rumah sakit. Operasi penyelamatan sedang berlangsung di lokasi dan semua bantuan yang mungkin diberikan kepada mereka yang terkena dampak, kata Perdana Menteri Narendra Modi dalam sebuah tweet.(*)

Sumber: Reuters,ist/Editor: widyawati


Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini