3 Juta Warga Indonesia Judi Online, Mulai SD sampai Pensiunan Perputaran Uang Capai Rp 600 Triliun

JAKARTA (Lenteratoday) – Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengungkap bahwa hampir 3 juta warga bermain judi online dari berbagai kalangan, mulai anak-anak SD hingga pensiunan dengan perputaran uang mencapai Rp 600 triliun.

Menurut Koordinator Humas PPATK Natsir Kongah, pelajar kalangan SD dan SMP bahkan sudah bermain judi online, selain itu ada juga para pengemis hingga kalangan pensiunan.

“Dari data transaksi dan pengaduan masyarakat yang kami terima, diketahui banyak anak-anak belum dewasa kelompok usia SD, SMP, para pengemis dan mereka yang tidak memiliki pekerjaan. Para pekerja sektor informal yang secara sendiri-sendiri (khususnya yang sudah dewasa), atau berkelompok (khususnya usia anak-anak dengan menghimpun dana dalam kelompok-kelompok tertentu,” kata Natsir mengutip detikcom, Selasa(18/6/2024).

“Terbukti dari data transaksi, memang fenomena judi online sudah merambah hampir semua kalangan, dari usia anak-anak hingga usia tua (pensiunan dan lain-lain)” tambah Natsir.

Baca Juga :  Anggota DPR Puti Serukan Kebangkitan Budaya Nasional dengan Eksistensi Seni Pertunjukan Tradisional

Selain itu, jumlah perputaran uang judi online (judol) hingga kuartal I 2024 tembus Rp 600 triliun. Sementara jumlah pemainnya tercatat mencapai 3 juta orang. Dari jumlah itu, 80 persen pemain judi online memasang taruhan relatif kecil yakni Rp 100 ribu.

“Berdasarkan data PPATK, bahwa lebih dari 80 persen (hampir 3 juta anggota masyarakat) yang bermain judi online adalah mereka yang ikut melakukan dengan nilai transaksi relatif kecil (Rp 100 ribu),” ujarnya.

Transaksi kecil itu umumnya dimainkan oleh kalangan ibu rumah tangga, pelajar, pegawai golongan rendah, hingga pekerja harian lepas. Secara agregat jumlah transaksinya mencapai Rp 30 triliun.

Editor:Ais

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini