Ini Ketentuan WaliKota Kediri Terkait Kegiatan di Bulan Ramadan

KEDIRI (Lenteratoday) – Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar, menyampaikan sejumlah ketentuan selama bulan suci Ramadan. Hal itu diungkapkan saat jumpa pers bersama awak media, Jumat (1/4/2022) di Warunk Upnormal.

Walikota Kediri didampingi Asisten Administrasi Umum Nur Muhyar, Kepala Diskominfo Apip Permana, dan Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Herwin Zakiyah. Saat ini Kota Kediri berada pada PPKM level 2. Masyarakat diperbolehkan menyelenggarakan buka bersama dan open house dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes).

“Menurut SE Kemenag, ASN dan pejabat tidak diperbolehkan menggelar buka bersama dan open house. Taman juga sudah dibuka. Bisa ngabuburit di taman tapi tetap dengan prokes ketat,” ujar Walikota Abdullah Abu Bakar.

Abdullah Abu Bakar mengungkapkan ibadah Salat Tarawih, salat wajib dan Iktikaf diperbolehkan dengan kapasitas 75 persen. Tak hanya itu, di momen Lebaran masyarakat juga diperbolehkan mudik. Dengan syarat sudah duka kali vaksin dan satu kali booster.

Baca Juga :  Peringati Hari Pahlawan, Wali Kota Abu Bakar: Saat ini Berjuang Melawan Berbagai Permasalahan Bangsa

“Ramadan kali ini kita dihadapkan pada kenaikan beberapa komoditas. Pemkot Kediri akan menggelar operasi pasar untuk meringankan beban masyarakat,” ungkapnya.

Walikota Kediri juga menambahkan Pemkot Kediri akan mendekatkan pelayanan perizinan. Khusunya bagi UMKM yang produknya ramai di Bulan Ramadan dan Hari Raya Idulfitri. Seperti usaha hampers, bingkisan, dan kue kering.

“Kita akan gelar di masing-masing kecamatan. Kita akan dekatkan kepada UMKM. Saya ucapkan selamat menunaikan ibadah puasa,” imbuhnya. (*)

Reporter: Gatot Sunarko | Editor : Lutfiyu Handi

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini