Soal Kabar Dana Pensiun ASN Rp 1 Miliar, Ini Penjelasan Pak Tjahjo

Jakarta – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB), Tjahjo Kumolo membantah kabar tentang dana pensiun yang bakal diterima Aparatur Sipil Negara (ASN) sebesar Rp 1 miliar. Kabar tersebut sempat viral di media sosial dan menjadi perbincangan trending topik di twitter.  

Tjahjo dalam keterangan tertulisnya mengatakan bahwa media kurang detail dalam memuat berita tersebut. Dia mengaku tidak pernah usul ke Menteri Keuangan, Sri Mulyani agar ASN mendapat dana pensiun Rp 1 miliar. Namun, dia sempat melakukan diskusi tentang pengelolaan dana tabungan ASN dengan Ketua Umum Dewan Pengurus Nasional Korps Pegawai Republik Indonesia (Kopri) Zudan Arif Fakhrullah bersama PT Taspen, bukan BTN.

Materi diskusi tersebut tidak membicarakan tentang usulan agar ASN mendapat dana pensiun Rp 1 milyar, justru yang menjadi materi diskusi sebenarnya tentang pengelolaan iurannya. Selama ini pengelolaan tabungan ASN di bawah manajemen PT Taspen. Tjahjo menambahkan pembahasan soal  iuran tabungan ASN itu dikelola dengan maksimal oleh PT Taspen sehingga berakibat pada nilai tabungannya dengan jumlah yang signifikan.

Baca Juga :  Gubernur Jatim Bertekat Wujudkan Aparatur Profesional dan Berkelas Dunia

“Syukur-syukur ASN yang pensiun dapat kompensasi tabungan pensiunannya bisa mencapai Rp 1 milyar, yang merupakan hasil dari iuran tabungan pegawai yang saat ini baru mencapai puluhan juta rupiah,” ungkapnya, Rabu (19/2/2020).

Topik ini mulai diangkat untuk meningkatkan pengelolaan keuangan PT Taspen yang saat ini dinilai dalam kondisi sehat. Dia berharap agar pengelolaan iuran ASN bisa dilakukan dengan baik sehingga nantinya ASN bisa memperoleh jumlah tabungan secara maksimal saat pensiun kelak.

Tjahjo menyebutkan apa yang dilakukan ini tidak terlepas dari visi misi Presiden Joko Widodo yang tidak hanya berbicara tentang reformasi birokrasi itu saja, namun juga tentang kesejahteraannya menjadi perhatian juga, seperti tunjangan serta dana yang akan di dapat pensiun.

“ASN yang dari awal kerja sampai akhir masa kerja dengan bekerja secara maksimal dan dengan iuran bulanan yang diperhitungkan yang dikelola oleh Taspen, sehingga ASN mendapatkan dana tabungan pegawai yang diberikan Taspen secara maksimal syukur bisa mencapai Rp 1 milyar,” Tutup Tjahjo. (fi)

Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini