Di Jatim Masih ada 1.207 Desa Tertinggal

Surabaya – Kondisi desa desa di Jawa Timur nampaknya masih banyak yang memerlukan perhatian khusus. Pasalnya dari 7.724 desa, ada 1.207 desa yang dinyatakan tertinggal. Bahkan ada dua desa yang dikategorikan paling tertinggal. Untuk itu, pada 2020 ini, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mentargetkan tidak ada lagi desa tertinggal.

 “Jawa Timur sekarang ini masih ada 1.207 desa tertinggal. Kita berharap tahun 2020 ini zero desa tertinggalnya, saat ini sudah ada dana desa dari pemerintah,” kata Khofifah setelah Rapat Kerja Percepatan Penyaluran dan Pengelolaan Dana Desa di JX International Surabaya di hadapan Kepala Desa, Camat dan Bupati se Jatim, Selasa (25/2/2020).

Khofifah mengungkapkan bahwa ada dua desa yang dalam kategori sangat tertinggal. Dua desa itu ada di Bondowoso satu desa dan satu desa di Sidoarjo. Desa di Sidoarjo menjadi kategori sangat tertinggal karena terdampak luapan lumpur Lapindo. Sedangkan desa di Bondowoso karena akses jalan menuju desa tersebut tidak memadai sehingga desa sulit diakses.

Khofifah meminta pada dua desa itu untuk bersinergi pada desa desa sekitarnya untuk meningkatkan diri sehingga tidak menjadi desa tertinggal lagi. Termasuk juga untuk mempercepat target zero desa tertinggal seperti yang disampaikan Gubernur Khofifah. “Untuk bersinergi dengan desa-desa terdekatnya supaya tidak menjadi lagi desa yang sangat tertinggal.” Kata Khofifah.

Baca Juga :  Wali Kota Eri Ajak Seluruh Personel Gabungan, Jaga Keamanan dan Kenyamanan Kota Surabaya Saat Lebaran 

Dalam kesempatan itu, Khofifah berharap dana desa tahap pertamanya cepat dicairkan untuk menunjang kesejahteraan masyarakat desa dan meningkatkan status desa. “Ada 7.724 desa, dana desanya Rp 7,654 triliun. Kita berharap bahwa Dana Desa ini, pertama bisa segera dicairkan tahap satunya,” katanya.

Dia menandaskan bahwa percepatan dana desa juga mampu meningkatkan daya tahan dan daya beli masyarakat. Dalam pencairan dana desa tahap pertama nantinya ada 40 persen dari Rp 7,654 triliun yang akan dicairkan. Untuk itu, Khofifah meminta pada seluruh kepala desa supaya memanfaatkan dana desa dengan baik. Dia berharap akan ada pendampingan secara berkesinambungan untuk dijadikan referensi dalam pelaksanaan dana desa ini.

“Kita berharap bahwa cash for work, itu akan menjadi bagian yang diprioritaskan oleh para kepala desa dalam menggunakan dana desa ini. Bagaimana sepenuhnya percepatan penyaluran untuk memberikan pekerjaan dengan tunai. Jadi mereka mendapatkan penghasilan tunai, itu yang kemarin disampaikan oleh Pak Menteri,” tandasnya. (ufi)





Latest news

Related news

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini